Dear Me


DEAR ME
Oleh : Amalia Nazla Saldina
Ig : @yayanazla

Teruntuk aku …
Aku yang sedang mengalami gejolak hati tak berkesudahan
Menyalahkan diri, menyalahkan kehidupan, tak terima akan diri sendiri, tak merasa cukup dan selalu begitu …

Ingat, banyak orang yang ingin jadi sepertimu
Dan kamu yang ingin menjadi seperti orang lain
Sehingga hanya sedikit orang yang bersyukur atas apa ada dirinya

Seberapa berpengaruhnya kalimat “sudahkah bersyukur hari ini” bagimu?
Mungkin hanya akan menjadi ucapan angin lalu
Karena sejatinya tiap-tiap nafsu dalam diri manusia selalu meminta lebih dan lebih
Tanpa disadari, hidupmu hanyalah untuk mengagungkan dunia
Padahal, manusia sedang tinggal di hari - hari dunia yang semakin menunjukkan akhir usianya

Duhai lara, duhai duka, duhai hati sang pencipta rasa
Jangan lagi kau pinta mata melihat hal cantik nan semu di luar sana
Jangan lagi kau pinta telinga mendengar helatan busuk di luar sana
Jangan lagi kau pinta raga merubah yang harusnya tak perlu diubah

Mata ini harusnya melihat mutiara cantik yang tersimpan di dalam diri
Telinga ini harusnya mendengar alunan ketenangan di sanubari
Raga ini harusnya menerima cipta yang sudah ditakdiri

Teruntuk aku
Terima rasamu
Terima sakitmu
Dan, terimalah cinta dari dan untuk dirimu sendiri…
Dari aku, yang sedang berusaha untuk lebih mencintaimu
Amalia Nazla Saldina


Share on Google Plus

About Halo Jiwa

    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.